wedding review: cincin nikah

helow! :mrgreen:

Kali ini aku pengen cerita ttg cincin nikah.

Seperti biasa, aku berusaha seobjektif mungkin dalam nulis review, berusaha ga melebihkan dan mengurangi, ga ngomong kalo ga tau, dan kalo aku tau dari orang aku akan tulis “kata ****” (nama disamarkan, tapi percaya deh aku ga boong). Intinya sih aku bukan mau seolah2 nikahan aku purfek banget, aku cuma pengen cerita aja. Dan pesan aku: kalo kalian udah milih 1 vendor, percayalah pada vendor tersebut. karna akan banyaaaak skali omongan lain (termsuk tulisan aku) yang berpotensi bikin pilihan kalian jadi goyah dan (bukan gak mungkin) jadi ga percaya sama vendor tersebut. Jadi, yakin aja sama apa yang udah diputusin/dipilih ya. InsyaAllah itu yang terbaik  ;)

Aku beli cincin nikahnya sebelum lamaran. Sebenernya lamaran kan ga perlu pake tukar2 cincin ya, tapi karna kata keluarga Abang sebaiknya ada ‘sesuatu’ yang mereka bawa sebagai semacam ‘pengikat’ (*heeemmm*), jadilah butuh cincin. Lalu aku sama Abang berdiskusi, apakah untuk lamaran itu pake cincin yang khusus lamaran dan dibedain sama cincin nikah, atau mau disamain aja sama cincin nikah. Karna aku bukan orang yang suka pake aksesoris, dan pekerjaan aku juga kayanya lebih nyaman ga banyak pake gituan, jadi aku bilang sama Abang samain aja, jadi cincin nikah itu yang dibawa dan akan dipakein waktu lamaran.

Kita lalu survey2 harga2 cincin di PIM, Penvil, dan MTA. Aku catet beberapa seri yang aku suka berikut dengan harganya. Ada 1 model cincin yang aku suka bangett di Penvil, dan harganya juga ga terlalu mahal kaya di MTA atau di PIM. Sementara cincin itu yang jadi kandidat utama.

Oia, menurut aku, pelayanan itu penting banget kalo mau beli barang sekualitas cincin kawin. Kalo pelayanannya ga oke, aku pasti langsung ilfil dan gamau beli di situ walau cincinnya lucu banget misalnya.

Setelah itu aku browsing2 dan menemukan bahwa katanyaaa di Melawai dan Cikini harga cincin bisa lebih murah dan modelnya juga gak kalah bagus.

Lalu kami ke melawai untuk berburu cincin lagi.

Selama berburu cincin ini aku baru tau ternyata warna cincin itu ada yang rose gold, gak cuman emas kuning atau emas putih. Tapi aku tetep paling suka white gold c, kenapa y? Suka aja sih :mrgreen:

Dan ternyataa di Melawai ini ada 1 model cincin yang aku sukaa banget. Dan harganya juga gak mahaal. Ada beberapa model yang awalnya aku suka, tapi model2 yang aku suka tuh ternyata kalo gak yang sederhana banget ya norak banget, hahahaha. Jadi setiap kali ada model yang aku suka, aku tunjukin ke Abang, lalu kita cobain di jari kita berdua, dan kalo menurut kita bagus baru deh kita tunjukin ke tantenya Abang. Orang tua Abang tinggal di Banda Aceh, jadi yang nemenin kita ngurus2in nikah ini adalah tantenya yang tinggal di Jakarta.

Overall aku puas sama toko yang di Melawai ini. Aku lupa nama tokonya apa, tapi dia lumayan gede di situ. Selain toko tempat aku beli cincin ini juga ada banyaaak toko perhiasan di Melawai jadi bs dipilih2 :D

Oia, laki2 kan ga boleh pake emas, dan Abang pun ga suka pake perhiasan di tangannya, jadi emang cincin untuk Abang dibeli bukan untuk dipake oleh Abang. Cincin nikah aku gambarnya kurang lebih kaya gini (hasil dari browsing di google, hehe):

 

(gambar dari Toko Mas Victoria Jakarta)

aku sih suka banget sama cincin nikah aku :)

terutama karna di dalamnya ada nama aku sama Abang, hehehe ;)


About this entry